Notification

×

Kategori Berita

Cari Berita

Iklan

Iklan

Indeks Berita

Apakah Pasien COVID-19 Boleh Berpuasa Ramadhan

Senin, 14 Juni 2021 | Juni 14, 2021 WIB Last Updated 2021-06-14T04:57:47Z

 Jangan lupa membaca artikel sebelumnya, mengenai > AMBIL PERAN SEBAGAI AGENT OF SOCIAL CONTROL

Apakah Pasien COVID-19 Boleh Berpuasa Ramadhan
Sumber: Pixabay

Apakah Pasien COVID-19 Boleh Berpuasa Ramadhan perlu kita ketahui apakah itu aman. Ada sekitar 2,7 juta Muslim yang merupakan muslim diwajibkan untuk berpuasa selama bulan Ramadhan dengan cara tidak melakukan makanan dan minuman dari matahari terbit sampai terbenam. Salah satunya adalah orang yang sedang sakit atau memiliki kondisi medis tertentu tidak wajib berpuasa.

Kedatangan Ramadhan di tengah pandemi COVID-19 telah membuat dokter dan pasien bertanya-tanya tentang keamanan Berpuasa Ramadhan ini, terutama mengingat beban penyakit yang lebih tinggi dari perkiraan dan tingkat keparahan di antara populasi pandemic ini.

Tujuan dari tinjauan ini adalah untuk memberikan panduan kepada dokter yang merawat pasien dengan gejala COVID-19 yang berpikir untuk berpuasa di bulan Ramadhan. Ini mempertimbangkan bukti terkini tentang COVID-19 dan puasa, serta bimbingan agama di sekitar Ramadhan, dan bertujuan untuk memberikan rekomendasi bagi para profesional kesehatan yang memberi konseling kepada pasien tersebut.

Penelitian medis tentang Ramadhan adalah bidang yang baru lahir dan banyak penelitian berkualitas buruk dengan penerapan klinis langsung yang terbatas. Pada akhirnya keputusan akhir untuk berpuasa atau tidak berada pada individu yang bersangkutan, dalam diskusi dengan dokter mereka dan otoritas agama yang dipercaya.

Sebagian besar infeksi COVID-19 tidak menimbulkan gejala apa pun atau menyebabkan penyakit seperti flu yang sembuh sendiri, sementara hingga menyebabkan penyakit parah atau kritis. Banyak gejala klinis seperti demam, penyakit berkepanjangan, sakit kepala, kehilangan rasa dan penciuman, dan kelelahan yang ekstrim semuanya dapat menyebabkan berkurangnya asupan cairan dan dehidrasi yang signifikan .

Perburukan yang cepat dapat terjadi dalam beberapa jam, terutama pada minggu kedua, dengan demam dan gangguan pernapasan. Selain itu, poin data epidemiologis baru-baru ini menunjukkan komunitas Muslim tertentu di Inggris mungkin berisiko lebih tinggi terkena infeksi COVID-19 yang parah.

Memang, obesitas, diabetes dan etnis semuanya telah dikaitkan dengan tingkat keparahan COVID-19. Sebuah publikasi terbaru oleh Khunti telah menyoroti tingkat kematian yang lebih tinggi di antara komunitas.

Meningkatnya prevalensi diabetes di komunitas Muslim juga telah mapan. Memang, diperkirakan 325.000 Muslim menderita diabetes. Dengan demikian, prevalensi diabetes di Muslim adalah 12,5% yang merupakan dua kali lipat dari populasi umum.

Jangan lupa membaca artikel sebelumnya, mengenai > Hukum Islam - Hukum Islam Yang Biasa Disebut Sebagai Hukum Syara' Dibagi Menjadi Lima

Apakah Pasien COVID-19 Boleh Berpuasa Ramadhan?

 

Obesitas menimbulkan risiko pada patogenisitas COVID-19 dan perjalanan penyakit, dengan beberapa komentar menunjukkan bahwa peningkatan adipositas dapat merusak lingkungan mikro paru, meningkatkan risiko diabetes dan mengurangi cadangan kardiorespirasi umum.

Kassir juga mencatat peristiwa trombotik adalah penyebab kematian yang parah pada infeksi COVID-19, dengan dehidrasi yang meningkatkan risiko hiperkoagulabilitas. Risiko tromboemboli diketahui lebih tinggi pada pasien dengan obesitas daripada populasi umum.

Secara logis, obesitas dapat menjadi faktor risiko yang memperberat kematian akibat infeksi COVID-19. Pusat Pengendalian Penyakit menyatakan bahwa obesitas berat juga meningkatkan risiko sindrom gangguan pernapasan akut (ARDS), yang merupakan komplikasi utama COVID-19 dan dapat menyebabkan kesulitan untuk memberikan dukungan pernapasan bagi pasien yang sakit parah 16 .

Puasa di bulan Ramadhan melibatkan pantang minum cairan apa pun selama siang hari. Sementara dehidrasi selama puasa diharapkan, apakah puasa menyebabkan dehidrasi kronis tidak jelas. Pasien dengan gejala akibat infeksi COVID-19 seperti demam, kehilangan rasa, dan kelelahan mungkin berisiko lebih tinggi mengalami dehidrasi.

Itulah beberapa ulasan Berpuasa Ramadhan yang dapat saya jelaskan, semoga bermanfaat bagi anda dan semoga ulasan di atas bisa menambah wawasan anda tentang bulan ramadhan. Sekian dari saya terima kasih.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Silahkan tulis komentar Anda

×
Berita Terbaru Update